"Capailah prestasi sebanyak-banyaknya dalam hidup, karena hidup hanya sekali. Manfaatkan waktu yang ada untuk berkarya. Lakukan hal yang baru setiap hari agar tidak membosankan. Dan sayangilah dirimu sendiri serta orang-orang di sekitarmu, ;)"

Bulan
Feeds RSS
Feeds RSS

Senin, 18 Desember 2017

Jangan Lelah untuk Berbagi! ^^

00.20 AM

Akhir-akhir ini aku sering begadang.. dan semingguan ini aku ada di rumah. Entah kenapa yang awal rencananya mau di rumah cuma sehari semalam, ehh ini malah bablas sampe semingguan.
Mungkin karena ada wifi gratis kali ya, wkwk

Oh iya, aku pengen cerita tentang rencanaku ke depan mau gimana.

Jadi tuh, aku membulatkan tekad untuk bisa lanjut kuliah tahun depan. Ngarepinnya sih dapet beasiswa buat nerusin di Jerman, atau Eropa lah. Ya apes-apesnya kalo nerusin di Indo.

Nahh.. kebetulan banget tadi tuh ada grup WhatsApp yang agak ngga keurus, dan salah satunya adminnya adalah aku. Itu grup buat belajar bahasa Jerman bagi temen-temen yang memang awam. Dan aku salah satu pematerinya. Jadi beberapa admin memang mengundurkan diri karena kebanyakan agenda. Padahal dia yang ngundang aku di grup, wkwk
Tapi aku ngga mau ikutan mundur, karena eman-eman banget. Lumayan bisa ngeshare ilmu ke temen-temen.
Aku berpikir bahwa aku pengen banget anak-anak Indonesia itu pinter di mata dunia, makanya aku pengen mereka mau belajar dan bisa bahasa asing trus kuliah deh di sana.
Dulu kan aku pernah ke Eropa, jadi kagum gitu dengan kedisiplinan mereka dan teratur peraturannya. Ya ngga semuanya bagus, tapi ambil yang positifnya aja. Berharap aja sih, sepulang dari sana, temen-temen bisa ngebandingin dengan Indonesia, kira-kira apa nih yang kurang dan nemu solusinya buat perbaikan.
Nahh, Insya Allah grupnya aktif lagi mulai besok atau minggu depan. Karena dah lama vacuum, jadi aku pengen nyegerin grup itu lagi dengan tema yang menarik. Insya Allah kita bakal bahas tentang fakta menarik di Jerman. Semoga pada antusias.. ^^

Dan juga...
Aku tadi masuk grup info beasiswa kuliah negeri dan luar negeri. Dan tanpa disadari, aku seperti menguasai grup itu. Padahal aku bukan admin.
Jadi tuh banyak yang tanya dan semuanya aku yang njawab. Saking telatennya aku njawab, sampe ada yang ngejapri buat ngajakin kenalan.

Sudah diduga.. karena aku semester tua, jadi yang aku ajakin ngobrol pastinya lebih muda.. hufftt.. dedek gemes.. wkwk

Akhirnya ya cerita banyak.. lumayan nambah jaringan dehhh..

Minggu, 17 Desember 2017

Dakwah dengan Kapasitas Diri

Alhamdulillah wa syukurilah aku gemakan dalam hati kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala yang telah memberikan nikmat kepadaku yang tiada habisnya. Nikmat fisik yang sempurna dan sehat. Nikmat mampu berpikir dengan jernih. Nikmat jiwa yang tenang. Dan yang terpenting adalah nikmat Islam. Semoga orang tuaku dan orang-orang yang kusayangi (tentu aku berharap tidak hanya yang kusayangi saja, tapi semua orang. Tapi semua itu kehendak Allah) yang belum mendapat nikmat Islam, Allah bukakan pintu hatinya dan Allah berikan cahaya Islam itu, aamiin!

Usiaku saat ini sudah 22 tahun. Waktu yang tidak singkat bagiku berada di dunia ini. Lebih banyak dosanya daripada pahalanya. Astaghfirullah al Adzim.. :(
Semoga Allah mengampuniku yang lalai ini.. aamiin..

Usia terkait dengan waktu. Usia 22 tahun itu dikategorikan masih muda kan ya, hehee
Tapi, selama 22 tahun itu, aku udah ngelakuin hal apa aja? Udah berkontribusi apa untuk Allah, Rasulullah, orang tuaku, saudara-saudaraku, kampusku, orang-orang sekitarku, dan bangsaku? Hmm
Aku jadi keingetan Sultan Muhammad Al-Fatih. Beliau yang di usianya masih muda kayak aku, 21 tahun, sudah bisa memimpin pasukan untuk menaklukkan Konstantinopel, fasih banyak bahasa, dan banyak kelebihannya lainnya. Bayangkan, 21 tahun sudah bisa menaklukkan Konstantinopel, itu prestasi yang amazing. Tapi gimana dengan aku? 22 tahun.. Ya Allah..

Mungkin terbesit di pikiran, "Ya itu kan Muhammad Al-Fatih, lha elu siapa emang?"

Jangan gitu, kita kan diberikan banyak fasilitas sama Allah, tapi kitanya sendiri yang lalai dan ngga peka. Kita bisa mencontoh beliau kok, meskipun ngga sehebat beliau. Cukup peka terhadap keadaan sekitar. Pasti banyak deh masalah-masalah di sekitar kita, ya ngga?!

Dan aku bersyukur diberikan seorang bapak yang 'gila ilmu'. Beliau yang memaksaku untuk kuliah. Padahal dulu aku pengen banget kerja dulu dan kuliah pake uang sendiri. Justru yang ada adalah perang dingin antara aku sama bapak. Akhirnya aku mengiyakan permintaannya.
Dan yang aku rasakan selama 4 tahun kuliah, sangat berbeda dengan ketika aku masih SMA.
Kuliah membuat aku berpikir lebih luas dan banyak sudut pandang. Yang jelas, membuat aku lebih peka. Dengan kuliah, aku juga bisa banyak ikut banyak agenda bermanfaat. Terakhir, dengan kuliah, aku belajar apapun lebih banyak dan kesempatannya lebih luas. Syukran Ya Rabbi.. :')

Cerita sedikit tentang bapak (aku manggilnya Kokoh). Kokoh itu salah satu orang yang disegani di desaku, bahkan keluarga besarku sangat suka berdiskusi dengan Kokoh. Kokoh meskipun sekolah hanya sampai SMA (Kokoh kakak kelasku, hehee), tapi pemikirannya luas. Beliau suka baca buku dan belajar otodidak. Kokoh mengakui bahwa dulu Kokoh sombong saat masih muda. Mamah bilang bahwa Kokoh memang jadi idola karena ganteng dan pinternya. Kalau aku ngliat foto Kokoh waktu masih muda, emang Kokoh itungannya ganteng. Tinggi kurus dan hidungnya mancung kayak burung bethet (tapi aku pesek, hufft)
Kokoh punya cita-cita bisa kuliah di Australia atau Belanda. Tapi semua harapan itu pupus ketika kecelakaan waktu kelas 2 SMA (jujur aku nangis ketika nulis ini..). Orang tua Kokoh ngga ngebiayain kuliah, karena mikirnya, "cacat itu ngga berguna, buat apa kuliah". Akhirnya Kokoh ya merantau dan cari kerja. Awalnya jadi desainer grafis di perusahaan di Jakarta. Karena ada krisis moneter trus di PHK. Setelahnya jadi guru matematika di SMA Kosgoro. Setelahnya mbuka bengkel elektronik di rumah (beliau belajar otodidak tentang elektronika). Saat ini Kokoh sudah tua, beberapa waktu lalu suka masuk keluar rumah sakit karena sakit yang mengharuskan Kokoh buat keringetan. Akhirnya Kokoh nggarap sawahnya tanteku. Hasilnya? Kokoh sekarang kurusan dan jadi item bersinar gitu. Padahal aku sama Kokoh, putihan Kokoh kemana-mana.

Lanjut, judulnya aja "Dakwah dengan Kapasitas Diri" mana ceritanya?
Okee.. tadi itu intro, hahaa

Jadi gini, aku kemarin dapet kiriman iqro banyak banget dari salah satu temenku. Aku sengaja minta buat koleksi sebenernya. Tapi ini kok banyak banget, tek kira cuma 6, ternyata 150 biji dengan 25 buah tiap jilidnya. Alamaakk...


Akhirnya aku baca-baca dan buka. Dulu aku ngajinya pake qiroati, jadi sedikit beda. Tapi intinya tetep sama, buat belajar ngaji. Kebetulan juga ada yang minta ajarin ngaji, Insya Allah aku ngajarin pake iqro itu. Mahasiswa yang aku ajar, minta ngajinya dari awal katanya, Alhamdulillah..
Ada juga waktu aku nongkrong di Unit Usaha Mujahidin, ada adik tingkat yang pengen diajarin ngaji juga. Semoga besok ketemu lagi.. Ini salah satu buat dakwah meskipun ilmuku masih cethek banget.

Selain itu, aku punya harapan bisa bikin pasukan. Apa maksudnya? Jadi aku belajar sesuatu, kemudian aku sebar luaskan kepada banyak orang, dengan harapan mereka mau menularkan ilmunya untuk kebaikan dan juga semakin paham dengan tujuan hidup mereka.

Untuk sekarang, aku udah bisa nari Aceh. Kenapa aku pilih tari Aceh? Karena gerakannya cepet dan mengagumkan. Yang jelas, di dalamnya tergantung pesan-pesan dakwah lewat lagunya. Pakaiannya juga menutup aurat, jadi pas buat sarana dakwah lewat seni dan budaya. Dan Alhamdulillah.. aku diamanahi rektorat UNY untuk mendirikan sanggar tari Aceh. Insya Allah tahun depan akan terealisasi. Dan juga aku dibantu dosen pembimbingku, Herr Akbar Kuntardi Setiawan untuk pembiayaan alat musik. Sueneeeengnya kebangetan..
Tapi sebelumnya di tahun 2015 aku dah ngajarin adik-adik nari Aceh di rohisnya UNY. Dan syukur diberi kesempatan untuk nampil di acaranya banyak UKM dan juga Islamic Book Fair, yeahhhh!
Selain itu aku juga ngajar dengan sukarela di TPA-TPA..

Saat SMA aku juga belajar bela diri. Dan ilmunya masih ada sampai aku kuliah, meskipun ngga sekeren dulu karena vacuum latihan. Akhirnya aku diminta buat nglatih bela diri akhwat di rohisnya FIP UNY. Di tahun 2015 juga.. Seneeeeeng..

Dan masih banyak lagi..

Untuk saat ini, aku belajar panahan dan merutinkan latihan renang. Aku ingin teman-temanku belajar mencintai sunnah Rasulullah. Pengen banget ngajarin ke mereka yang belum berkesempatan, :')

Jadi, intinya.. kita semua punya kapasitas diri untuk berkontribusi bagi agama yang indah ini, Islam. Ada yang dakwah lewat drama, lewat tulisan, lewat berdagang. Banyaak banget. Kebetulan aku lebih condong ke seni budaya dan olahraga. Jadi, apapun passionmu, apapun pekerjaanmu, itu bisa buat sarana dakwah. Berikanlah hadiah terindah saudara-saudaramu dengan caramu sendiri.. ^_^


Jumat, 15 Desember 2017

Terima Kasih Allah ^^

Malem tadi aku tidur lebih awal. Entah kenapa rasanya ngantuuk banget. Niatnya pengen bangun pukul 23 buat belajar listening. Ternyata kebablasan sampe Subuh, hehee
Jadi tuh di tengah tidur, perasaanku nyamaan banget. Sebenernya aku itu bingung, tadi malem itu keitung mimpi atau bukan. Tapi kalo menurut perasaanku sendiri, itu hati nuraniku yang bicara ke aku sendiri. Seingatku, hati nurani bilang gini, "Bulan, persiapkan diri sebelum terlambat. Dunia hanya sementara, bentengi hatimu dari hal-hal buruk yang menjerumuskan. Setan selalu membuat indah perilaku dosa, maka berhati-hatilah." Yaa, kira-kira gitu lahh..

Langsung deh aku inget masa ketika imanku lagi naik-naiknya, yaitu tahun 2014-2015 ketika aku semangat buat mbantu dakwah di kampus. Bahkan kalo ngliat ikhwan langsung buang muka, hehee..
Tapi akhirnya, temen deketku yang cowok bilang, "Bulan, kamu ikut Islam apa? Kamu udah ngga seasyik dulu..". Trus aku jawab, "Maaf, tapi aku diajarkan bahwa meskipun kita cuma temen, chat ngga penting antara perempuan dan laki-laki tetep dinilai pacaran, istilah lainnya berkhalwat. Dan itu ngga boleh. Maaf ya kalo aku ngga kayak dulu lagi. Aku pengen jadi anak baik menurutNya." Sempet aku blokir, tapi tek buka lagi.

Aku sempet ngrasain yang namanya lemah iman. Sebutan lainnya futur. Dan jujur aja, itu rasanya ngga enak bangeeet. Apalagi pas amanah lagi banyak-banyaknya, hmm..
Aku ngga mau cerita tentang aibku sendiri. Tapi intinya, aku ingin memperingatkan kepada teman-teman yang mungkin ngga sengaja mampir ke blogku ini, "Jangan meremehkan dosa sekecil apapun, karena efeknya jangka panjang. SUMPAH!" Aku bisa bilang gitu karena sekarang aku lagi kena hukuman dariNya. Dan rasanya bener-bener ngga enak. Kalo kata anak sekarang, "sakit tapi ngga berdarah." Ya gituu.. Hukuman yang aku rasain mungkin ngga membuat aku berdarah atau terluka. Tapi batin dan jiwa yang terluka, itu hukuman yang lebih berat ketimbang memar atau lutut berdarah.
Ingat sekali lagi, "jangan meremehkan dosa sekecil apapun. Jangan anggap remeh peringatan Allah. Jangan meremehkan seolah-olah kamu bisa menanggung dosa paling kecil. Emang kamu tahu hukuman paling kecil itu apa di akhirat? memakai sandal dari api yang akan mendidihkan otakmu. Bayangin dehh. Dan yang dapet hukuman itu siapa? Paman Nabi. Padahal Paman beliau begitu sayang sama Rasulullah dan selalu melindungi beliau. Tapi karena engga mau syahadat, ya akhirnya meninggal dalam keadaan kafir."

Nah, kalo zaman sekarang yang sudah mendekati zaman akhir, banyak banget nihh hal-hal yang kita ngga kerasa bakal menjerumuskan kita ke dalam dosa. Bahkan kita bisa melakukan dosa secara diam-diam dan mengikuti kita, apa itu? handphone. Media Sosial sekarang dah canggih, ada Facebook, Twitter, Instagram, de el el.. Kita bisa liat hal-hal yang diharamkan oleh kita. Bayangkan.. kalo imannya ngga kuat, kira-kira apa ya yang dilihat, :( Jadi, handphone itu ada di kendali kita, kita melakukannya dengan benar atau engga, apakah bisa jadi ladang pahala.. ataukah dosa?
Yang paling keliatan apa coba? chattingan sama lawan jenis, modusin, video callan, banyaaakk.. Aku juga pernah jadi korban, Subhanallah.. (semoga selanjutnya Allah melindungiku dan menjaga hatiku, aamiin).

Yang bisa dilakuin di tengah gempuran fitnah sana-sini, kita harus membentengi hati dan meningkatkan iman dengan ngaji dan berkumpul dengan sahabat-sahabat shalih shalihah. Mereka secara sukarela dan senang hati akan memperingatkanmu jika kamu salah arah. Milih teman itu penting, karena mereka juga berperan membentuk perilaku kita. Carilah teman yang tanpa pamrih dan saling membantu di saat susah. Carilah teman yang orientasinya Surga.

Aku masih bingung dengan kata orang, "Belum dapet hidayah." Heiii, Allah sayang kita semua. Sumber hidayah itu berseliweran di mana-mana, tapi kitanya acuh tak acuh. Hidayah itu rizki, ngga bakal dapet kalo ngga ada usaha. Jadi kalo pengen dapet hidayah, ya harus usaha. Banyak tuh ilmuwan dari Barat yang masuk Islam karena penelitiannya sendiri, yang ternyata sudah tertulis di Al Quran sejak lama, Masya Allah...

Oh iya, tentang dosa, aku ingat Q.S. Az-Zalzalah 7-8 yang intinya mengatakan bahwa kebaikan sebesar dzarrah pun akan mendapat balasannya dan keburukan sebesar dzarrah pun akan mendapat balasannya. Apa maksudnya? Jadi, apapun yang kita lakukan, ke depan akan membawa dampak kepada diri kita sendiri. Aku dah kena juga soalnya. Siapapun kalian yang baca blogku, aku sayang kalian, makanya aku mau nasehatin kalian.
Aku bersyukur ke pada Allah yang langsung ngasih hukuman aku ke dunia. Meskipun rasanya pahit, semoga hukumanku di akhirat bisa berkurang. Syukran Ya Rabbi..

Sekarang tentang dosa yang keliatannya diremehkan, pacaran. Oke, buat kamu yang sekarang lagi pacaran atau mengklaim pacaran Islami yang ngga pegang-pegang tangan atau melakukan hal buruk lainnya, apakah kamu yakin bahwa kamu ngga zina mata, zina telinga, zina ucapan, dan yang berbahaya adalah zina pikiran. Bayangkan, ketika kamu keingetan sidia, emang itu ngga diitung dosa?
Oke gini, kamu mengklaim ngga ngapa-ngapain. Yakin? Atau kamu pengen nipu Allah yaa.. hehee
Oh iya, ngga ada yang namanya pacar shalih atau shalihah yaaa.. karena ikhwan shalih dan akhwat shalihah itu ngga pacaran.
Kamu chattingan dengan lawan jenis yang ngga ada kepentingan mendesak, itupun dinilai pacaran meskipun bukan pacarnya, nama lainnya ikhtilat atau berkhalwat. Ini untuk peringatan diriku juga, Astaghfirullah...
Oh iya, kenapa aku nyambungnya ke tulisan ini? Karena beberapa hari yang lalu aku ditembak sama cowok, O.o dan aku berani menolaknya, padahal dia.......... keren dan mau lanjut studi S2. Sebenernya aku pengen bercerita tentang dia. Tapi aku takut dia mbaca blogku, wkwkwk
Batinku, "Ya Allah, apa ukuran kerudung sama gamisku kurang gede ya? Kok masih ada yang berani nembak, hmmm :("

Intinya, jangan meremehkan dosa sekecil apapun dan jangan beri kesempatan setan buat mencari celah kesempatan untuk menjerumuskanmu. Karena mereka adalah musuh yang nyata. Kata lainnya, keliatannya temen, tapi nusuk.

Sekiaaaaannnn... aku mencintai kalian karena Allah wahai sahabat Surga pembaca blogku, eheheheee

Rabu, 29 November 2017

Hujan hanya membasahi, bukan membatasi

Hari ini masih hujan deras. Padahal cucian banyak dan belum pada kering. Jogja, Pacitan, Bali lagi kena musibah banjir ama gunung Agung yang mau meledak (:v)

Semoga keadaan segera pulih.. aamiin!

Oke.. aku mau cerita, ini menyenangkan bagi aku.. jadi beberapa hari yang lalu tuh secara ngga sengaja waktu di masjid Mujahidin aku ngliat ada timbangan. Trus aku mikir, "halah, palingan juga masih stagnan, tetep 78 kg. Tapi ngga ada salahnya aku nyoba."

Dan akhirnya aku nyoba.. jeng jeng jeng jeng!
Tebak berapa bbku?
70 kg

Whaaaattt????
Iyaaa.. 70 kg

Pantesan banyak banget yang bilang, "kok Bulan jadi kurusan ya.."

Bahagianya banget pokoknyaa...

Trus malemnya aku nyoba di kopma UNY. Samaaaa.. 70 kg. Berarti timbangannya ngga salah.

Trus kemarin malem waktu mampir di tamara mart pas beli minum, aku ngliat ada timbangan. Ya aku cobain lahh.. hasilnya 70,00 kg.

Betapa senang hatikuuu~

Aku mikir-mikir juga sih.. kok bisa bbku nurun drastis.
Ternyata gara-gara puasa sama makan sekali sehari.
Bukan buat diet, tapi berusaha ngehemat pengeluaran.
Batinku, " wahh, ngga niat diet aja bisa turun banyak, gimana kalo diniatin yaa.."

Akhirnya mulai hari ini, niat diet pun dimulai..
Sebenernya pagi aku mau beli buah, tapi hujannya cukup deras.. jadi ya aku cuma minum air putih.

Nahh, ba'da Dzuhur aku pengen donor darah sekalian renang. Tapi karena nyelesein cucian, baru pukul 13an aku cuss pergi.

Niatnya mau renang sendiri, karena yang biasa renang bareng sama aku, mba Gita, lagi sibuk katanya.

Tapi pas mau siap-siap, ada Absa yang pengen ikutan. Wahh.. kebeneran ada temennya..

Nahh, kan niatnya mau dondar dulu nihh.. sedangkan dondar harus sarapan dulu. Akhirnya aku sama Absa ke indomaret buat beli buah. Kita beli mangga sama buah naga.

Setelahnya cuss ke RS Sardjito, Alhamdulillah diterima donor.

Nahh.. sebelum donor, aku iseng nimbang. Dan ternyata bbku 69 kg. Batinku, "kok cepet amat, turun sekilo. Yaudahlah.. rejeki ngga kemana."

Trus setelah donor, aku iseng nimbang lagi. Dan ternyata bbku jadi 68 kg. Bujug buset.. kok bisa cepet amat turunnya.. padahal kagak ada yang mbakar lemak di perut.. seneng deh pokoknya..

Setelahnya ke wilayah UII buat renang.
Dan yang renang cuma aku sama Absa, jadi berasa kolam renang pribadi.

Yaudah dehh.. aku renang 15x bolak-balik dengan panjang kolam 30 meter. Minggu lalu aku renang 10x bolak-balik.. lumayan capeknya tapi nyegerin..

Ngga kerasa nyampe Maghrib.. ladalahhh..

Akhirnya aku sama Absa pulang. Ujan deras dan aku ngga punya mantel.

Sebenernya aku punya mantel, dua lagi. Tapi satunya kebawa abang Nazar ke Aceh. Yang satunya dipinjem temenku, entah di siapa. Jadi males beli lagi. Padahal mahal harganya.

Berasa kayak anak kecil.. ujan-ujanan.. seger sih.. tapi ngga enaknya kalo deres tuh sakit kalo kena bibir sama pipi. Dah gitu kurang jelas ngliatnya..

Setelah dah nyampe kos.. Alhamdulillah..
Sekitaran jalan Kaliurang banjir.. hmm

Dan aku belum nimbang lagi nihh.. kira-kira berapa ya bbku? Jangan-jangan 60 kg, ahahaahahaaaaa

Jumat, 20 Oktober 2017

Pacaran sebelum nikah???

Allah kagum kepada seorang pemuda yang tidak bisa distir oleh syahwatnya. Yang tidak dikontrol dengan hawa nafsunya. Dia matang dalam berpikir. Dan dia bijak dalam melangkah. Dia berada di dunia, tetapi mindsetnya berada pada akhirat. Beribadah di waktu muda bukan berarti kesengsaraan. Bukan berarti menyia-nyiakan masa muda. Itu bukan berarti ngga gaul. Karena kebahagiaan ada pada ibadah. Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah, hati menjadi tenang. Allah tidak pernah mengatakan dengan clubbing, hati menjadi tenang. Dengan menenggak wine atau whiskey, hati menjadi tenang. Dengan ngedrugs, hati menjadi tenang. Dengan nongkrong-nongkrong, hati menjadi tenang. Allah yang memiliki hati kita. Pada saat kita korbankan waktu muda kita untuk beribadah, itu bukan keterpurukan, tapi itu sebuah kebahagiaan.

Ustaz Muhammad Nurul Dzikri, Lc




Cinta seharusnya senantiasa menjaga, bukan malah menjerumuskanmu ke dalam dosa. Pacaran itu mendekati zina. Maka, jika kau belum mampu menikahinya, simpan saja dia dalam doa. Selebihnya percayakan pada yang Maha Kuasa. @diamberpuisi


Allah Subhanahu wa ta'ala dengan keMahaAdilanNya membuka pintu. Silakan berhubungan biologis, silakan bercumbuan, silakan pacaran. Tapi syaratnya satu, setelah nikah. Indonesia ini bobroknya ilmunya masyarakat, kita dianggap tidak bisa menikah tanpa pacaran. Subhanallah. Harus melanggar hukum Allah dulu, berbuat maksiat. Dan siapa yang berani mengatakan pacaran bukan maksiat? Itu kebohongan. Dan semua rumah tangga yang dimulai dengan kemaksiatan, Wallahi, pasti akan berantem, pasti ribut rumah tangganya. Banyak orang tidak sadar, dia pikir rumah tangganya kacau karena karakter pasangannya. Bukan! Kau mulai dengan kemaksiatan. Bagaimana bisa rumah tangganya berkah???

Ustaz Dr. Khalid Basalamah, M.A.



Pacaran?
Pernahkah kamu sejenak berpikir di saat kamu sedang asyik dengan pacarmu. Saat itu juga kamu memberatkan dosa orang tuamu yang akan dihisab nanti?
Pernahkah sejenak kamu berpikir, di saat kamu sedang tertawa dengan pacarmu, orang tuamu menjerit menangis kesakitan karena panasnya api neraka?
Sebegitu tegakah engkau dengan orang tuamu? Hanya menuruti egomu yang mengatasnamakan nafsu?
Tak pernahkah kamu membayangkan di saat kamu kecil, bagaimana kamu dididik dan dirawat oleh orang tuamu sampai seperti sekarang ini?
Ayolah,
coba berpikir sejenak! @coretanceritaku


Kalau kamu percaya jodoh itu di tangan Tuhan, lalu kenapa kamu masih pacaran? @goresan.qolbu


Aku mengambil kesimpulan bahwa tidak ada kebahagiaan abadi jika kamu memulai sesuatu dengan melanggar hukum Allah. Ingatlah, Allah Maha Melihat. Tidakkah kau tahu, bahwa dirimu itu lemah. Kau tidak tahu akan mati kapan. Jangan sampai kamu mati dalam keadaan mempunyai hubungan terlarang. Naudzubillah..
Ingatlah terjemahan surah  Az-Zalzalah ayat 7-8. Kau akan merasakan akibat dari apa yang engkau perbuat, sekecil apapun itu. Jika kau tidak mendapat balasan di dunia, bersiaplah.. balasan di akhirat berkali lipat lebih pedih..

Jumat, 07 Juli 2017

Forgive me..

Siapapun kalian..
Jika kalian merasa atau memang pernah berbuat kesalahan kepadaku, aku memaafkan kalian dengan sepenuh hati..

Siapapun kalian..
jika kalian merasa atau memang aku pernah berbuat kesalahan kepada kalian, aku minta maaf dari lubuk hatiku yang paling dalam..

Jika kata maafku itu belum diterima..
Silakan kalian datangi aku..
Aku akan menerima apapun itu, entah marahnya kalian atau pukulan kalian..
Yang terpenting kesalahanku bisa tertebus..

Jika aku ada hutang materi, segera tagih ya.. barangkali ada yang terlupa..

Terima kasih..
You are my friends..

Jumat, 09 Juni 2017

Be the great Archer!

Pertama kali latihan panahan itu dah lamaaaa banget. Yang akhirnya aku mbolos lama karena fokus di agenda lain. Karena disindir disuruh latihan sama mas Rivan dan mas Ansori, akhirnya mulai Selasa kemarin aku latihan. Ngga tanggung-tanggung, latihannya pukul 5.30 pagi, wkwk. Dan aku selalu datang paling awal dan tepat waktu. Ya, karena aku sadar, untuk menjadi seorang expert dan juara dunia itu butuh kedisiplinan dan kesungguhan.

Awalnya menggebu-gebu. 2-3x latihan panah meleset. Kadang keberuntungan kalo panah tembus di area kuning dan merah. Ngga begitu bangga karena itu hanya "keberuntungan", bukan karena aku fokus. Dan setiap kali panah meleset, hukumannya 300 istighfar, Masya Allah..

Setelah latihan ke 4 dan 5 kali dan panah masih meleset, aku mulai down. Tapi downku itu dengan merenung, "kenapa aku kayak gini terus?" "Aku pengen jadi juara dunia". Akhirnya sepulang latihan tadi, aku ke warnet buat nonton video juara dunia panahan. Yang aku lihat, mereka tembus di area kuning dengan poin 9 aja udah ngga begitu bagus, fiuuhhh.. Lhaa gimana aku yang panahnya terbang ke sana ke mari.. -_-

Sabar, untuk menjadi expert itu harus latihan paling engga 10.000 jam dan kerja keras..

Sepulang dari warnet, aku punya semangat menggebu!
Aku harus bisa jadi atlet juara dunia..
entah itu panahan, pencak silat, berenang, atau berkuda..
YA! AKU PASTI BISA!
Biar memar di lenganku yang jadi saksi nantinya..

Yang penting jangan menyerah dan terus berdoa..
niatkan semua karena ALLAH!
Karena tanpaNya, aku ngga bisa apa-apa..
Modalku yang sekarang aku punya adalah MUDA
yaa, aku masih muda dan punya banyak potensi.
Aku ngga akan lelah!
SEMANGAT!