"Capailah prestasi sebanyak-banyaknya dalam hidup, karena hidup hanya sekali. Manfaatkan waktu yang ada untuk berkarya. Lakukan hal yang baru setiap hari agar tidak membosankan. Dan sayangilah dirimu sendiri serta orang-orang di sekitarmu, ;)"

Bulan
Feeds RSS
Feeds RSS

Selasa, 05 Juni 2018

Dia (2)



Kaulah bentuk terindah..
Dari baiknya Tuhan padaku..
Waktu tak mengusaikan indahmu..
Kau lelaki terhebat bagiku..
Tolong kamu camkan itu..




Mas Yopi, Abel, Bulan, ^_^

Rabu, 16 Mei 2018

Dia

“Jadi izinkan aku mengenalmu, untuk kesekian kalinya. Aku ingin merasakan kembali bagaimana rasanya ketika pertama kali jatuh cinta kepadamu. Aku ingin mengenang dan mengingat-ingat momen itu, sampai aku lupa bahwa pada kenyataannya, kita tengah menjalani sebuah cerita tentang dua manusia lugu yang saling menunggu.” 

 “Memandangimu dari sini, dari ruang maya yang tak mungkin kuraba. Menatap wajahmu dalam piksel yang terbatas: kau tampak ceria dan masih seekspresif dulu. Tiba-tiba aku bersyukur Jack Dorsey menemukan Twitter. Hingga aku yakin: di sana kau baik-baik saja. Setidaknya, masih bisa tersenyum.

Dan membuatku tersenyum.”
  
“Kita menyatu. Meski hati kita tersimpan dalam rongga yang terpisah, kelak kita akan saling memapah menuju pagi yang selalu cerah.” 

Fuer Dich...
thank you for choosing and waiting me..
aku akan berusaha menjadi lebih baik.. dan yang terbaik..
Insya Allah ^^
Yopi Ade Candra, S.Hut
Bulan Arti Rizki, S.Pd

Komm Bald am Juli 2018 

Kamis, 26 April 2018

Fans Menggila

Fiuhh..

baru sempet (lebih tepatnya lagi mood) nulis. Jadi kali ini aku mau cerita tentang kejadian-kejadian di bulan Maret yang intinya tentang "fans menggila", "jadi idola", hmm oke..

Jadi.. di bulan Maret.. aku ditembak 3 cowok dan diajakin taaruf sama 2 ikhwan, hmm
seneng? biasa aja sih.. (halah.. ngaku aja Bul) :v

gimana ya.. kalo yang ditembak, ada sih yang langsung tek tolak, tapi ada juga yang ngga tek jawab. Jujur aja aku anaknya itu ngga tegaan. Gimana caranya nolak tapi yang alus alias ngga bikin patah hati. Ada ngga? hmm

Aku tau kalo pacaran itu ngga boleh, jadi sebisa mungkin aku menghindar. Dan akhirnya, yang nembak jadi teman biasa. Meskipun kadang masih modus dan ngarep. Apalagi kemarin, sampe kupingku panas sebenernya. Salah satu yang nembak aku selaluuuuu tanya kalo ketemu aku, "kamu tuh sebenernya dah punya calon belum sih?" dalam hati, pengen njawab iya, takut patah hati (woooo, siapa calonmu Bul? hayoo). Kalo njawab engga, takutnya ngarepin. Akhirnya aku cuma senyum dan diem aja. Dan akhirnya, aku pun tanya, "kalo semisal aku ngasih undangan ke kamu, apa kamu mau datang?" Apa jawabannya? "Ya pasti dateng lah.. seengganya kita jadi sodara, meskipun ngga jadi jodoh." gubraakkkkk!!
Nah, yang satunya (yang nembak aku lainnya), agak marah tapi berusaha mengikhlaskan. Karena cowok yang satu ini udah tek anggep kakak sendiri sebenernya. Ya aku ngga tau kalo dia punya perasaan, dulu sempet marah aja sih, ya aku minta maaf. Nah sekarang juga masih marah gara-gara sekarang aku jadi cuek, hmm

Oh iya, ada satu fans lagi (katanya). Aku dikasih tau sama pelatih panahanku aja sih, suruh jaga jarak dan hati-hati sama seseorang ini.. jadi tiap ngechat aku emang rada gimana gitu... ya tek kira cuma guyon biasa dan baik hati selalu meminjamkan anak panahnya, meskipun sering tek patahin (ya ngga sengaja nembus genteng, wkwk). Dan aku dikasih tau, entah bener atau engga.. katanya ada niatan mau nglamar aku, o.O" enggaaaaa mau.. udah tua juga, hufftt.. jadi selama ini, cuma modus, pfffttttt. Dan aku menyebutnya fans menggila, -,-"

Oke, sekarang yang ngajakin taaruf..
yang pertama adalah mas-mas yang di counter pulsa Condong Catur, hahaaa (aku berani nulis ini karena yakin dia pasti ngga bakal baca). Jadi kejadiannya begini.....
pagi itu aku njaga kantor (fyi, aku parttimean di hay travel jadi admin travel and shuttle agent di terminal Concat). Kebetulan pulsa hp kantor abis, yaudah aku beli pulsa di counter Concat. Aku pun nulis nomor hpnya dan yahh.. pulsa pun masuk. Aku melenggang masuk lagi ke terminal...
Maghribnya, di grup hay travel heboh. Karena Ucup (partner kerja) negur aku, "hayo mba Bulan, mainan hp kantor buat yang engga engga". Whaaaatt? apaan.. aku ngga maksud.
Setelah tek baca chat hp kantor, ternyata mas counter pulsa ngechat ngajakin taaruf. Dan masnya ngga tau kalo itu hp kantor dan saat itu yang megang hpnya si Ucup, wkwkwk. Gimana akhirnya?? dilibas sama si Ucup, wkwkwk. Untungnya yang tek tulis bukan nomor hp pribadiku..

Nahhh.. yang ngajakin taaruf selanjutnya adalaaaahhh... tet tereettt tereeettttttt...
rahasia.. :P
semoga jodoh.. aamiin, :v

Kamis, 21 Desember 2017

Mari Berkebun! ^_^

"Kalo ngga penasaran dan nyoba hal baru, bukan Bulan namanya.." :v

Aku tadi tuh ngga sengaja liat video di Instagram tentang masakan. Nah, aku ngga sengaja liat akun yang buat semacam puding tapi pake bahannya bunga. Aku jadi mikir, emang bisa ya dimakan. Di awal video, ada tulisan 'edible flower'. Trus aku search deh, apa itu edible flower. Ternyata, edible flower itu adalah jenis bunga-bungaan (hahaa, bunga-bungaan) yang aman buat dimakan. Dan juga nanamnya ngga boleh sembarangan, ngga boleh kena asap kendaraan dan juga tanpa pestisida. Langsung deh aku search lagi, bunga apa aja yang bisa dimakan. Kayaknya bakal seru deh..

Akhirnya, aku tertuju dengan website bibitonline dot com. Ada Calendula (Marigold), Carnation (Dianthus), Krisan (Chrysanthemum), Kembang Zucchini, Nasturtium, Pansy, Mawar, bunga Matahari, Lavender, Daylily, Viola. Wow, ternyata beberapa bunga itu ngga asing dan bisa dimakan.

Bunga Mawar yang dijadikan salah satu bahan puding
sumber: bibitonline.com

Nah, setelahnya aku nyari bibit-bibit bunga itu. Karena nyari di Instagram ngga ada, aku pun nyari di website. Akhirnya ya dapet di bibitonline dot com. Lumayan terjangkau harganya, kisaran Rp 10.000,00-Rp130.000,00 dan per bungkus dapet minimal 10 benih.

Aku berniat buat beli benih-benih itu. Insya Allah besok mau beli. Tapi... ngliat kantong juga, hehee.. belinya yang 10 ribuan aja, :v

***

Flash back ke tahun 2014-2015, aku dulu ikut Sekolah Tani Muda (sektimuda) yang dulu kesekretariatannya di Pusat Studi Ekonomi Kerakyatan UGM. Kalo sekarang dah pindah ke Mubyarto Institute. Kenapa aku ikut sektimuda? karena aku pengen belajar berkebun. Kan asik tuh bisa masak tapi ngambil bahan sendiri di kebun, tanpa beli di pasar, hehee..
Tapi nyatanya, aku ngga hanya belajar berkebun, lebih luas dari itu. Aku belajar kondisi ekonomi di Indonesia dan solusi perbaikannya gimana, belajar buat pupuk kascing (bekas cacing), belajar buat pupuk dari ikan lele, cengkeh, dan banyaaak lagi. Dan juga mbuat donat dari ubi ungu yang kemudian disosialisasiin di perkumpulan ibu-ibu RT di sekitaran Jogja. Asik bener deh pokoknya. 

Sehabis nanam benih 

Sehabis buat donat ubi ungu, yeahh 

Proses buat donat ubi ungu 

Proses nanam benih 



 Mba Yuni lagi buat nutrisi dari gula Jawa



Mas Imsaaa :D

Apalagi pas ikut kemah taninya, sampai aku nyetatus, "seperti hidup kembali". Karena bahagia aja gitu ketika selama dua hari kita berbaur dengan alam dan juga outbondnya seru. Salah satunya jalan di sawah, wkwk

Ini waktu peserta kemah ngasih tantangan ke panitia, wkwk 

Sebelum pulaaang 

Sepulang outbond, ;) 


Pesan-pesan dari ketua panitia, mba Amal :* 

Kok aku ngga ada yaa.. hmm.. jalan di sini berat lhoo.. hahaa 


Mba Mela :* 

Maem tumpeng, yeahhh 

nyamm nyamm :9 

 Sesi diskusi

 Beli bahan buat sarapan

masak-masak, idaman kan?! ;)

Dan aku merasa seneng belajar di sana, apalagi temen-temennya asik bener. Ada mas Advis dari FEB UGM, mba Amal dan mba Mela dari Pertanian UGM (kalo salah maapiiin), mas Fauzan dari elektro UNY, mas Rahmat dari UST, dan sebagainya..
Karena saking semangatnya, aku pun beli bibit online. Aku ngambil sebagian buat ditanam di rumah. Sebagian aku kasih ke Mubyarto Institute.

Bibit yang aku beli online, trus tek kasih ke Mubyarto Institute

Nah, apa yang terjadi setelah bibitnya tumbuh? Yang aku inget, bibit bayam merah tumbuh subur, trus tek goreng deh. Dulu ada niatan mau jual kripik bayam merah, tapi kagak jadi. Kemangi juga tumbuh. Tapi yang lainnya gagal deh, kayak buah bit. Kalo yang di Mubyarto Institute kurang tahu, aku belum nengok lagi karena tempatnya di AM Sangaji, dan waktu itu aku ngga punya kendaraan, jadi ya terkendala. Kalo sekarang udah full off karena udah terganti kegiatan lain.

Soooo, aku pengen nyoba berkebun lagi.. penasaran sama bunga-bunga itu dan mau tek jadiin makanan. Bisa kue maupun puding.. nyammm!! :9

Senin, 18 Desember 2017

Jangan Lelah untuk Berbagi! ^^

00.20 AM

Akhir-akhir ini aku sering begadang.. dan semingguan ini aku ada di rumah. Entah kenapa yang awal rencananya mau di rumah cuma sehari semalam, ehh ini malah bablas sampe semingguan.
Mungkin karena ada wifi gratis kali ya, wkwk

Oh iya, aku pengen cerita tentang rencanaku ke depan mau gimana.

Jadi tuh, aku membulatkan tekad untuk bisa lanjut kuliah tahun depan. Ngarepinnya sih dapet beasiswa buat nerusin di Jerman, atau Eropa lah. Ya apes-apesnya kalo nerusin di Indo.

Nahh.. kebetulan banget tadi tuh ada grup WhatsApp yang agak ngga keurus, dan salah satunya adminnya adalah aku. Itu grup buat belajar bahasa Jerman bagi temen-temen yang memang awam. Dan aku salah satu pematerinya. Jadi beberapa admin memang mengundurkan diri karena kebanyakan agenda. Padahal dia yang ngundang aku di grup, wkwk
Tapi aku ngga mau ikutan mundur, karena eman-eman banget. Lumayan bisa ngeshare ilmu ke temen-temen.
Aku berpikir bahwa aku pengen banget anak-anak Indonesia itu pinter di mata dunia, makanya aku pengen mereka mau belajar dan bisa bahasa asing trus kuliah deh di sana.
Dulu kan aku pernah ke Eropa, jadi kagum gitu dengan kedisiplinan mereka dan teratur peraturannya. Ya ngga semuanya bagus, tapi ambil yang positifnya aja. Berharap aja sih, sepulang dari sana, temen-temen bisa ngebandingin dengan Indonesia, kira-kira apa nih yang kurang dan nemu solusinya buat perbaikan.
Nahh, Insya Allah grupnya aktif lagi mulai besok atau minggu depan. Karena dah lama vacuum, jadi aku pengen nyegerin grup itu lagi dengan tema yang menarik. Insya Allah kita bakal bahas tentang fakta menarik di Jerman. Semoga pada antusias.. ^^

Dan juga...
Aku tadi masuk grup info beasiswa kuliah negeri dan luar negeri. Dan tanpa disadari, aku seperti menguasai grup itu. Padahal aku bukan admin.
Jadi tuh banyak yang tanya dan semuanya aku yang njawab. Saking telatennya aku njawab, sampe ada yang ngejapri buat ngajakin kenalan.

Sudah diduga.. karena aku semester tua, jadi yang aku ajakin ngobrol pastinya lebih muda.. hufftt.. dedek gemes.. wkwk

Akhirnya ya cerita banyak.. lumayan nambah jaringan dehhh..

Minggu, 17 Desember 2017

Dakwah dengan Kapasitas Diri

Alhamdulillah wa syukurilah aku gemakan dalam hati kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala yang telah memberikan nikmat kepadaku yang tiada habisnya. Nikmat fisik yang sempurna dan sehat. Nikmat mampu berpikir dengan jernih. Nikmat jiwa yang tenang. Dan yang terpenting adalah nikmat Islam. Semoga orang tuaku dan orang-orang yang kusayangi (tentu aku berharap tidak hanya yang kusayangi saja, tapi semua orang. Tapi semua itu kehendak Allah) yang belum mendapat nikmat Islam, Allah bukakan pintu hatinya dan Allah berikan cahaya Islam itu, aamiin!

Usiaku saat ini sudah 22 tahun. Waktu yang tidak singkat bagiku berada di dunia ini. Lebih banyak dosanya daripada pahalanya. Astaghfirullah al Adzim.. :(
Semoga Allah mengampuniku yang lalai ini.. aamiin..

Usia terkait dengan waktu. Usia 22 tahun itu dikategorikan masih muda kan ya, hehee
Tapi, selama 22 tahun itu, aku udah ngelakuin hal apa aja? Udah berkontribusi apa untuk Allah, Rasulullah, orang tuaku, saudara-saudaraku, kampusku, orang-orang sekitarku, dan bangsaku? Hmm
Aku jadi keingetan Sultan Muhammad Al-Fatih. Beliau yang di usianya masih muda kayak aku, 21 tahun, sudah bisa memimpin pasukan untuk menaklukkan Konstantinopel, fasih banyak bahasa, dan banyak kelebihannya lainnya. Bayangkan, 21 tahun sudah bisa menaklukkan Konstantinopel, itu prestasi yang amazing. Tapi gimana dengan aku? 22 tahun.. Ya Allah..

Mungkin terbesit di pikiran, "Ya itu kan Muhammad Al-Fatih, lha elu siapa emang?"

Jangan gitu, kita kan diberikan banyak fasilitas sama Allah, tapi kitanya sendiri yang lalai dan ngga peka. Kita bisa mencontoh beliau kok, meskipun ngga sehebat beliau. Cukup peka terhadap keadaan sekitar. Pasti banyak deh masalah-masalah di sekitar kita, ya ngga?!

Dan aku bersyukur diberikan seorang bapak yang 'gila ilmu'. Beliau yang memaksaku untuk kuliah. Padahal dulu aku pengen banget kerja dulu dan kuliah pake uang sendiri. Justru yang ada adalah perang dingin antara aku sama bapak. Akhirnya aku mengiyakan permintaannya.
Dan yang aku rasakan selama 4 tahun kuliah, sangat berbeda dengan ketika aku masih SMA.
Kuliah membuat aku berpikir lebih luas dan banyak sudut pandang. Yang jelas, membuat aku lebih peka. Dengan kuliah, aku juga bisa banyak ikut banyak agenda bermanfaat. Terakhir, dengan kuliah, aku belajar apapun lebih banyak dan kesempatannya lebih luas. Syukran Ya Rabbi.. :')

Cerita sedikit tentang bapak (aku manggilnya Kokoh). Kokoh itu salah satu orang yang disegani di desaku, bahkan keluarga besarku sangat suka berdiskusi dengan Kokoh. Kokoh meskipun sekolah hanya sampai SMA (Kokoh kakak kelasku, hehee), tapi pemikirannya luas. Beliau suka baca buku dan belajar otodidak. Kokoh mengakui bahwa dulu Kokoh sombong saat masih muda. Mamah bilang bahwa Kokoh memang jadi idola karena ganteng dan pinternya. Kalau aku ngliat foto Kokoh waktu masih muda, emang Kokoh itungannya ganteng. Tinggi kurus dan hidungnya mancung kayak burung bethet (tapi aku pesek, hufft)
Kokoh punya cita-cita bisa kuliah di Australia atau Belanda. Tapi semua harapan itu pupus ketika kecelakaan waktu kelas 2 SMA (jujur aku nangis ketika nulis ini..). Orang tua Kokoh ngga ngebiayain kuliah, karena mikirnya, "cacat itu ngga berguna, buat apa kuliah". Akhirnya Kokoh ya merantau dan cari kerja. Awalnya jadi desainer grafis di perusahaan di Jakarta. Karena ada krisis moneter trus di PHK. Setelahnya jadi guru matematika di SMA Kosgoro. Setelahnya mbuka bengkel elektronik di rumah (beliau belajar otodidak tentang elektronika). Saat ini Kokoh sudah tua, beberapa waktu lalu suka masuk keluar rumah sakit karena sakit yang mengharuskan Kokoh buat keringetan. Akhirnya Kokoh nggarap sawahnya tanteku. Hasilnya? Kokoh sekarang kurusan dan jadi item bersinar gitu. Padahal aku sama Kokoh, putihan Kokoh kemana-mana.

Lanjut, judulnya aja "Dakwah dengan Kapasitas Diri" mana ceritanya?
Okee.. tadi itu intro, hahaa

Jadi gini, aku kemarin dapet kiriman iqro banyak banget dari salah satu temenku. Aku sengaja minta buat koleksi sebenernya. Tapi ini kok banyak banget, tek kira cuma 6, ternyata 150 biji dengan 25 buah tiap jilidnya. Alamaakk...


Akhirnya aku baca-baca dan buka. Dulu aku ngajinya pake qiroati, jadi sedikit beda. Tapi intinya tetep sama, buat belajar ngaji. Kebetulan juga ada yang minta ajarin ngaji, Insya Allah aku ngajarin pake iqro itu. Mahasiswa yang aku ajar, minta ngajinya dari awal katanya, Alhamdulillah..
Ada juga waktu aku nongkrong di Unit Usaha Mujahidin, ada adik tingkat yang pengen diajarin ngaji juga. Semoga besok ketemu lagi.. Ini salah satu buat dakwah meskipun ilmuku masih cethek banget.

Selain itu, aku punya harapan bisa bikin pasukan. Apa maksudnya? Jadi aku belajar sesuatu, kemudian aku sebar luaskan kepada banyak orang, dengan harapan mereka mau menularkan ilmunya untuk kebaikan dan juga semakin paham dengan tujuan hidup mereka.

Untuk sekarang, aku udah bisa nari Aceh. Kenapa aku pilih tari Aceh? Karena gerakannya cepet dan mengagumkan. Yang jelas, di dalamnya tergantung pesan-pesan dakwah lewat lagunya. Pakaiannya juga menutup aurat, jadi pas buat sarana dakwah lewat seni dan budaya. Dan Alhamdulillah.. aku diamanahi rektorat UNY untuk mendirikan sanggar tari Aceh. Insya Allah tahun depan akan terealisasi. Dan juga aku dibantu dosen pembimbingku, Herr Akbar Kuntardi Setiawan untuk pembiayaan alat musik. Sueneeeengnya kebangetan..
Tapi sebelumnya di tahun 2015 aku dah ngajarin adik-adik nari Aceh di rohisnya UNY. Dan syukur diberi kesempatan untuk nampil di acaranya banyak UKM dan juga Islamic Book Fair, yeahhhh!
Selain itu aku juga ngajar dengan sukarela di TPA-TPA..

Saat SMA aku juga belajar bela diri. Dan ilmunya masih ada sampai aku kuliah, meskipun ngga sekeren dulu karena vacuum latihan. Akhirnya aku diminta buat nglatih bela diri akhwat di rohisnya FIP UNY. Di tahun 2015 juga.. Seneeeeeng..

Dan masih banyak lagi..

Untuk saat ini, aku belajar panahan dan merutinkan latihan renang. Aku ingin teman-temanku belajar mencintai sunnah Rasulullah. Pengen banget ngajarin ke mereka yang belum berkesempatan, :')

Jadi, intinya.. kita semua punya kapasitas diri untuk berkontribusi bagi agama yang indah ini, Islam. Ada yang dakwah lewat drama, lewat tulisan, lewat berdagang. Banyaak banget. Kebetulan aku lebih condong ke seni budaya dan olahraga. Jadi, apapun passionmu, apapun pekerjaanmu, itu bisa buat sarana dakwah. Berikanlah hadiah terindah saudara-saudaramu dengan caramu sendiri.. ^_^


Jumat, 15 Desember 2017

Terima Kasih Allah ^^

Malem tadi aku tidur lebih awal. Entah kenapa rasanya ngantuuk banget. Niatnya pengen bangun pukul 23 buat belajar listening. Ternyata kebablasan sampe Subuh, hehee
Jadi tuh di tengah tidur, perasaanku nyamaan banget. Sebenernya aku itu bingung, tadi malem itu keitung mimpi atau bukan. Tapi kalo menurut perasaanku sendiri, itu hati nuraniku yang bicara ke aku sendiri. Seingatku, hati nurani bilang gini, "Bulan, persiapkan diri sebelum terlambat. Dunia hanya sementara, bentengi hatimu dari hal-hal buruk yang menjerumuskan. Setan selalu membuat indah perilaku dosa, maka berhati-hatilah." Yaa, kira-kira gitu lahh..

Langsung deh aku inget masa ketika imanku lagi naik-naiknya, yaitu tahun 2014-2015 ketika aku semangat buat mbantu dakwah di kampus. Bahkan kalo ngliat ikhwan langsung buang muka, hehee..
Tapi akhirnya, temen deketku yang cowok bilang, "Bulan, kamu ikut Islam apa? Kamu udah ngga seasyik dulu..". Trus aku jawab, "Maaf, tapi aku diajarkan bahwa meskipun kita cuma temen, chat ngga penting antara perempuan dan laki-laki tetep dinilai pacaran, istilah lainnya berkhalwat. Dan itu ngga boleh. Maaf ya kalo aku ngga kayak dulu lagi. Aku pengen jadi anak baik menurutNya." Sempet aku blokir, tapi tek buka lagi.

Aku sempet ngrasain yang namanya lemah iman. Sebutan lainnya futur. Dan jujur aja, itu rasanya ngga enak bangeeet. Apalagi pas amanah lagi banyak-banyaknya, hmm..
Aku ngga mau cerita tentang aibku sendiri. Tapi intinya, aku ingin memperingatkan kepada teman-teman yang mungkin ngga sengaja mampir ke blogku ini, "Jangan meremehkan dosa sekecil apapun, karena efeknya jangka panjang. SUMPAH!" Aku bisa bilang gitu karena sekarang aku lagi kena hukuman dariNya. Dan rasanya bener-bener ngga enak. Kalo kata anak sekarang, "sakit tapi ngga berdarah." Ya gituu.. Hukuman yang aku rasain mungkin ngga membuat aku berdarah atau terluka. Tapi batin dan jiwa yang terluka, itu hukuman yang lebih berat ketimbang memar atau lutut berdarah.
Ingat sekali lagi, "jangan meremehkan dosa sekecil apapun. Jangan anggap remeh peringatan Allah. Jangan meremehkan seolah-olah kamu bisa menanggung dosa paling kecil. Emang kamu tahu hukuman paling kecil itu apa di akhirat? memakai sandal dari api yang akan mendidihkan otakmu. Bayangin dehh. Dan yang dapet hukuman itu siapa? Paman Nabi. Padahal Paman beliau begitu sayang sama Rasulullah dan selalu melindungi beliau. Tapi karena engga mau syahadat, ya akhirnya meninggal dalam keadaan kafir."

Nah, kalo zaman sekarang yang sudah mendekati zaman akhir, banyak banget nihh hal-hal yang kita ngga kerasa bakal menjerumuskan kita ke dalam dosa. Bahkan kita bisa melakukan dosa secara diam-diam dan mengikuti kita, apa itu? handphone. Media Sosial sekarang dah canggih, ada Facebook, Twitter, Instagram, de el el.. Kita bisa liat hal-hal yang diharamkan oleh kita. Bayangkan.. kalo imannya ngga kuat, kira-kira apa ya yang dilihat, :( Jadi, handphone itu ada di kendali kita, kita melakukannya dengan benar atau engga, apakah bisa jadi ladang pahala.. ataukah dosa?
Yang paling keliatan apa coba? chattingan sama lawan jenis, modusin, video callan, banyaaakk.. Aku juga pernah jadi korban, Subhanallah.. (semoga selanjutnya Allah melindungiku dan menjaga hatiku, aamiin).

Yang bisa dilakuin di tengah gempuran fitnah sana-sini, kita harus membentengi hati dan meningkatkan iman dengan ngaji dan berkumpul dengan sahabat-sahabat shalih shalihah. Mereka secara sukarela dan senang hati akan memperingatkanmu jika kamu salah arah. Milih teman itu penting, karena mereka juga berperan membentuk perilaku kita. Carilah teman yang tanpa pamrih dan saling membantu di saat susah. Carilah teman yang orientasinya Surga.

Aku masih bingung dengan kata orang, "Belum dapet hidayah." Heiii, Allah sayang kita semua. Sumber hidayah itu berseliweran di mana-mana, tapi kitanya acuh tak acuh. Hidayah itu rizki, ngga bakal dapet kalo ngga ada usaha. Jadi kalo pengen dapet hidayah, ya harus usaha. Banyak tuh ilmuwan dari Barat yang masuk Islam karena penelitiannya sendiri, yang ternyata sudah tertulis di Al Quran sejak lama, Masya Allah...

Oh iya, tentang dosa, aku ingat Q.S. Az-Zalzalah 7-8 yang intinya mengatakan bahwa kebaikan sebesar dzarrah pun akan mendapat balasannya dan keburukan sebesar dzarrah pun akan mendapat balasannya. Apa maksudnya? Jadi, apapun yang kita lakukan, ke depan akan membawa dampak kepada diri kita sendiri. Aku dah kena juga soalnya. Siapapun kalian yang baca blogku, aku sayang kalian, makanya aku mau nasehatin kalian.
Aku bersyukur ke pada Allah yang langsung ngasih hukuman aku ke dunia. Meskipun rasanya pahit, semoga hukumanku di akhirat bisa berkurang. Syukran Ya Rabbi..

Sekarang tentang dosa yang keliatannya diremehkan, pacaran. Oke, buat kamu yang sekarang lagi pacaran atau mengklaim pacaran Islami yang ngga pegang-pegang tangan atau melakukan hal buruk lainnya, apakah kamu yakin bahwa kamu ngga zina mata, zina telinga, zina ucapan, dan yang berbahaya adalah zina pikiran. Bayangkan, ketika kamu keingetan sidia, emang itu ngga diitung dosa?
Oke gini, kamu mengklaim ngga ngapa-ngapain. Yakin? Atau kamu pengen nipu Allah yaa.. hehee
Oh iya, ngga ada yang namanya pacar shalih atau shalihah yaaa.. karena ikhwan shalih dan akhwat shalihah itu ngga pacaran.
Kamu chattingan dengan lawan jenis yang ngga ada kepentingan mendesak, itupun dinilai pacaran meskipun bukan pacarnya, nama lainnya ikhtilat atau berkhalwat. Ini untuk peringatan diriku juga, Astaghfirullah...
Oh iya, kenapa aku nyambungnya ke tulisan ini? Karena beberapa hari yang lalu aku ditembak sama cowok, O.o dan aku berani menolaknya, padahal dia.......... keren dan mau lanjut studi S2. Sebenernya aku pengen bercerita tentang dia. Tapi aku takut dia mbaca blogku, wkwkwk
Batinku, "Ya Allah, apa ukuran kerudung sama gamisku kurang gede ya? Kok masih ada yang berani nembak, hmmm :("

Intinya, jangan meremehkan dosa sekecil apapun dan jangan beri kesempatan setan buat mencari celah kesempatan untuk menjerumuskanmu. Karena mereka adalah musuh yang nyata. Kata lainnya, keliatannya temen, tapi nusuk.

Sekiaaaaannnn... aku mencintai kalian karena Allah wahai sahabat Surga pembaca blogku, eheheheee